Laman

Friday, 26 December 2014

Alkisah... Saya Mengaguminya!




Jangan dikira kali ini saya akan menulis dongeng, Legenda dkk... jujur itu bukan keahlian saya, keahlian saya adalah menulis kata-kata cinta nan romantis untuk cewe *ahhhayyy*

***
Baru pulang Sholat jumat tidak langsung masuk kamar tapi *ngaso* dulu di teras, *jangan bilang kamu gak ngerti apa itu ngaso*... nunggu tetangga tercantik menampakkan senyum indahnya. *halaahhh apaan sih*....

Ditungguin bermenit-menit gak muncul-muncul juga yasudah aku masuk saja, ngantuk habis dengar ceramah panjang dari pak Ustadz yang bikin merem melek...

Dikamar udah ditunggu setumpuk kertas hasil penelitian... *ya Allah, kapan semua ini akan berakhir*... hadeuhhh jadi tambah ngantuk. Udah siap baring eh Telpon berdering kencang macam speaker Mushollah... ternyata teman kampus... sebut saja dia Jennifer *bukan nama sebenarnya*... tumbenan nelpon, pasti ada maunya!... baru ucap salam langsung nyindir “ehh kapanko seminar?, teman-teman adami kemarin yang abis seminar”... yaelah si Jeni baru nelpon udah langsung bikin “drop”... sabar aja keleus, ini lagi pusing ngurusin olah data sampai2 kertas menumpuk berserakan dikamar... ini bukan kayak kapal pecah lagi tapi udah macam gubuk dihempas tsunami Aceh. Luluh lantak... “kamu mah kalo ngomong main cepas-ceplos aja, kamu sendiri kapan seminarnya?, gak bisa jawab kan”.... giliran ditanya balik langsung ngeles pake jurus seribu bayangan *, langsung lah dia mengalihkan pembicaraan...

Tak salah lagi si Jeni nelpon ternyata ada maksud dan tujuan terselubung, apakah itu??? Alhamdulllah, untung  gak merepotkan*langsung ambil air wudhu, lalu sujud syukur*... teryata Cuma mau nanya tempat... Jen, sepertinya dirimu salah orang, tempat apasih yang saya tau selain kampus dan mall... kalo ditanya tempat mah saya langsung mati kutu, bukan gak pernah keluar jalan, tapi saya ini sudah kena “Pikun Akut”... tdak tau kenapa, bahkan tempat yang sudah saya datangi dua kali, kalo agak jauh bisa tersesat juga... gilaaakkkk masih muda begini sudah pikun macam kakek-kakek 90 tahunan *Parah*. Untung saya masih bisa ingat jalan pulang kampung... yaiyalah, walopun jauh, tapi jalannya lurus-lurus saja... *jalan trans Sulawesi*... coba kalo belok-belok, gak taudeh, kayaknya perjalanan sejam bisa jadi berjam-jam...


Ngomong-ngomong tentang si Jeni, dia salah satu teman “cewek” terdekat saya dikampus... teman loh yah *takut digampar pacarnya*... suka ngerepotin sih sebenarnya *minta diantar kiri-kanan*. Tapi itu dulu, sekarang dia sudah pake kendaraan sendiri...


sekedar info, dia nih kalo udah curhat bisa lupa waktu, lupa daratan... kisah hidupnya terlalu beriku-liku dan penuh bumbu-bumbu drama... sejujurnya saya suka sedih sampai mau menangis kalo mendengar curhatannya, bukan karena terharu sih, tapi karena udah kelaparan menunggu endingnya... kayaknya bagus nih di bikin novel atau sinetron, judulnya “Wanita yang Merana” *hahahaaa... just kidding jen*...


Gara-gara bahas si Jeni Langsung ingat seseorang... ehemmm...


Jadi gini, beberapa waktu yang lalu *belum lama sih* saya berjumpa seorang cewe *ecieeeee* sebut saja “Roxelana” *bukan nama sebenarnya... jadi ingat kisah King suleiman*... pertemuan dan perkenalan dengannya tidak disengaja... entah kenapa sejak pertama kali melihat wajahnya, dia itu bisa saya ibaratkan seperti bidadari yang turun dari pohon pisang *hahaa... becanda*... mau dibilang cantik gak cantik-cantik amat *standar* tapi dimata saya dialah cewe tercantik didunia ini *ahayyyy gombalan basi*... mau dibilang seksi gak juga, *dia menutup aurat* “tapi dimata saya, dia terlihat anggun dengan busana muslimahnya”... tak ada manusia yang sempurna, tapi dimata saya dia seorang wanita muslimah yang sempurna... pokoknya “She is perfect Woman...”


Itu baru penilaian awal, belum tau juga bagaimana dia yang sebenarnya apakah benar-benar sesuai dengan apa yang saya bayangkan ataukah sebaliknya, ataukah dia benar-benar seperti “Roxelana”???... entahlah hanya waktu yang mampu menjawabnya... menyesal juga gak minta no Hp atau Pinnya....


“kapan-kapan kalo kita berjumpa lagi bolehkah saya meminta no HP atau Pinmu???, boleh ya, soalnya kamu satu-satunya wanita yang mampu mengalihkan duniaku”...halaahhh... *seandainya dia baca tulisan ini, tapi kayaknya gak mungkin*... jangan langsung berfikir yang macam-macam, saya tidak mau ganggu atau apalah itu... saya Cuma mau curhat-curhat saja *basa-basi*... saya Cuma mau berteman lebih dekat saja, saya tak ada maksud lain, apalagi ngajak pacaran, itu tidak ada dalam kamus hidup saya... setiap cewe yang saya kenal selalu hanya saya jadikan teman, gak lebih dan memang gak ada niat untuk lebih jauh... *masalah prinsip dan keyakinan* kalau mau serius itu nanti, belum saatnya, yaahhhh 3 atau 5 tahun lagi lah...


bukan bermaksud mau ”bermain-main” tapi, gimana ya? Bingung juga mengungkapkannya, yang jelas untuk sekarang saya masih merasa terlalu muda untuk menjalin hubungan yang serius, tapi yang pasti saya menyukai dan mengaguminya dan saya kalo sudah terlanjur menyukai seseorang, saya terlalu sulit melupakannya...

***
catatan: tulisan di atas hanyalah fiktif belaka, dan bila ada kesamaan didunia nyata yakinlah itu disengaja!


Related Post:

Share On:

No comments:

Post a Comment

Paling Sering Dibaca